Kabar

Sesi Psikologi di STHI Jentera: Pengelolaan Diri

Posted by on 22/02/2017 in Kabar, Kuliah Tamu

Apa saja yang berubah dari kehidupan Anda sebelum dan sesudah kuliah? Pertanyaan itu menjadi pemantik diskusi dalam sesi psikologi bagi mahasiswa Semester 2 STHI Jentera pada Rabu, 22 Februari 2017. Mahasiswa menjawab bergantian, kemudian Eko Handayani, M.Psi sebagai fasilitator mengkategorikan jawaban mahasiswa. Ada empat hal besar, yaitu pengetahuan, tempat tinggal, pertemanan, dan kota.

Perubahan besar yang dialami berpengaruh terhadap kinerja dalam menjalani peran sebagai mahasiswa. Mereka punya pengetahuan yang lebih banyak dengan tingkat kesulitan yang berbeda. Sebagian besar dari mahasiswa pun mulai tinggal terpisah dari keluarganya sehingga perlu beradaptasi dengan cara tinggal sendiri, termasuk menyiapkan makanan sendiri. Mereka juga mengalami cara pertemanan yang berbeda, melihat orang-orang dengan latar belakang yang berbeda pula. Apalagi, sebagian dari mahasiswa juga harus pindah ke Jakarta demi kuliah. Ketika mengungkapkannya, mahasiswa menjadi tahu bahwa setiap orang punya tantangan masing-masing dalam kehidupannya. Kadang, timbul pula tuntutan terhadap lingkungan. Namun, kalau lingkungan tidak bisa memberikannya, perlu ada strategi yang diambil.

Eko Handayani kemudian menampilkan satu video lomba renang yang dijadikan sebagai bahan refleksi lain. Melalui video itu, ia mengungkapkan bahwa setiap orang punya tujuan yang sama—dalam hal ini, misalnya lulus menjadi sarjana hukum dari STHI Jentera. Akan tetapi, setiap orang punya gaya yang berbeda dalam mencapai tujuannya. Walaupun akan ada masa seperti di persimpangan, itulah saatnya untuk mengingat kembali tujuan awal dari semua ini. Salah satu strategi untuk bertahan adalah pengelolaan diri.

Pengelolaan diri merupakan gabungan dari manajemen waktu dan manajemen stres. Setiap orang perlu menuliskan ulang apa saja yang perlu dilakukannya, kemudian membaginya dalam matriks seberapa penting dan mendesak. Hal-hal yang masuk dalam kategori penting perlu didahulukan. Kalau tidak dilakukan, ia akan masuk dalam kategori mendesak. Itulah yang bisa menjadi pemicu stres; banyak hal masuk dalam kategori penting dan mendesak. Maka itu, pembuatan matriks mengenai apa-apa saja yang perlu dilakukan sebagai prioritas penting dilakukan.(APH)

Kabar

Strategi untuk Melawan Impunitas

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Amnesty International Indonesia, Kelompok Kerja Indonesia-Belanda untuk Keadilan dan […]

Sekolah Aman dan Nyaman Tanpa Kekerasan Seksual

Ancaman kekerasan seksual yang menimpa anak dan remaja belakangan mendapat perhatian serius.  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, […]

Jentera Terbitkan Pedoman Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Kampus

STH Indonesia Jentera resmi memberlakukan Pedoman Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di lingkungan kampus melalui […]

Pengaturan Tindak Perkosaan dalam RUU TPKS

Urgensi pengaturan perihal tindak perkosaan dalam Rancangan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS) dapat […]

Aspek-aspek Nonhukum dari Impunitas

  Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Amnesty International Indonesia, Kelompok Kerja Indonesia-Belanda untuk Keadilan […]

RUU Hukum Acara Perdata di Persimpangan Jalan

Di tengah perkembangan zaman yang begitu pesat dan permasalahan masyarakat yang sangat beragam diperlukan instrumen […]

Jentera dan Kepaniteraan Mahkamah Agung Sepakati Kerja Sama Pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera menandatangani Nota Kesepahaman dengan Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia […]

Impunitas dalam Sistem Hukum Indonesia

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Amnesty International Indonesia, Kelompok Kerja Indonesia-Belanda untuk Keadilan dan […]