Kabar

Kelas Inspirasi The Popo: Seni di Ruang Publik

Posted by on 11/11/2016 in Kabar, Kelas Inspirasi

“Saya hadir bukan sebagai seniman, tetapi sebagai warga yang juga punya concern.” Menempatkan diri sebagai warga, berbicara dengan warga sekitar merupakan cara Riyan Riyadi untuk merespons ruang publik. Ia adalah seorang seniman visual yang biasa dikenal dengan karakternya, The Popo. Ia berbagi pengalamannya terkait pembuatan karya visualnya pada Kelas Inspirasi di STH Indonesia Jentera.

Riyan menegaskan bahwa kedatangannya di suatu tempat untuk membuat karya tidak serta-merta berarti ingin mengubah lingkungan. Ia hanya ingin memberikan identitas warga sekitar di ruang publik.  Salah satu contoh yang diceritakan pada Selasa, 8 November 2016 adalah pembuatan mural di Asemka dalam rangka Jakarta Biennale 2013. Di dalam muralnya, tertera teks, “Hidup adalah mainan.” Memang, Asemka sering kali terasosiasi dengan pusat mainan. Pada kesempatan itu, ia berbincang dengan salah satu pedagang mainan. Orang itu bercerita bahwa dia hanya tahu mainan saja dan sudah menjual mainan perahu klotok selama 15 tahun. Di situlah, Riyan memutuskan untuk menuliskan teks yang menggambarkan keadaan di sekitar. Alhasil, karyanya berupa mural—yang tentunya juga memuat karakter The Popo—bertahan di tempat itu selama 3 tahun. Konon, orang-orang sekitar menolak mural itu dicat ulang.

Beda lagi ceritanya ketika Riyan berkarya di salah satu “perumahan teletubbies” di Sleman, Yogyakarta. Perumahan itu mempunyai bentuk yang sama tanpa nomor rumah. Maka itu, beberapa kali terjadi penduduk setempat masuk ke rumah yang salah. Merespons kejadian itu, Riyan membuat mural di dinding rumah dengan merepresentasikan identitas pemilik rumahnya, misalnya The Popo yang sedang membawa buah-buahan bagi rumah pekebun buah. Sejak itu, pemilik rumah nyaris tidak pulang ke rumah yang salah lagi. Mural Riyan di tembok rumahnya menjadi identitasnya.

Tembok bukan menjadi satu-satunya media berkarya Riyan. Selain juga membuahkan karya digital, ia pernah juga membuat karya di mangkuk. Itu pun berangkat dari pengalaman pribadinya yang selalu menemukan “mangkok ayam” di pedagang kaki lima. Menurutnya, menceritakan kembali pengalaman orang menjadi titik berat karya-karyanya. Maka itu, karya yang dibuat cenderung menyuarakan pengalamannya atau orang lain sebagai warga.

Penulis:APH

Kabar

Mahasiswa Jentera Terpilih Mengikuti IISMA 2021 di Michigan State University

Mahasiswa Jentera Angkatan IV, Aisyah Assyifa terpilih menjadi salah satu peserta Indonesian International Student Mobility […]

Pengajar Jentera Menjadi Ahli dalam Gugatan Tata Usaha Negara ke Kepala BNN

Pengajar Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Anugerah Rizki Akbari, menjadi ahli dalam sidang yang […]

Berbisnis di Tengah Kekacauan Hukum: Legalisme Iliberal di Indonesia

Berbisnis di tengah kekacauan hukum: Legalisme iliberal di Indonesia merupakan penelitian yang berangkat dari situasi […]

Perlunya Reformasi Sistem Peradilan Pidana untuk Mengatasi Overcrowding Lapas

Beberapa saat yang lalu kita dikejutkan oleh pemberitaan mengenai kebakaran di Lapas Kelas 1 Tangerang […]

Tantangan Tata Kelola Pemerintahahan Daerah di Masa Pandemi

  Selama satu setengah tahun terakhir, banyak pemerintah daerah yang harus bekerja lebih keras dalam […]

Jentera Sambut Mahasiswa Baru dengan Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus

STH Indonesia Jentera menyelenggarakan Orientasi Mahasiswa Baru Tahun Akademik 2021/2020 pada 13-15 September 2021 secara […]

Orasi Ilmiah: Quo Vadis Kebebasan Akademik dan Tanggung Jawab Intelektual

Kebebasan berpikir, kebebasan akademik, dan kebebasan berpendapat merupakan hak universal dan penanda utama eksistensi kaum […]

Sambutan Ketua Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera dalam Wisuda Sarjana Ketiga dan Penerimaan Mahasiswa Baru Jentera Tahun 2021

Para Guru Besar, Pengajar, Sivitas Akademika dan Pimpinan, dan Anggota Senat Sekolah Tinggi Hukum Indonesia […]