Kabar

Pentingnya Menjaga Kesehatan Mental bagi Anak Muda

Posted by on 28/01/2021 in Kabar, Kegiatan

Kesehatan mental kerap diabaikan dibandingkan dengan kesehatan fisik. Padahal berdasarkan  sebuah studi dari Universitas Udayana menemukan bahwa 4,75% dari sampel remaja usia 13-18 tahun di seluruh Indonesia pernah berpikiran bunuh diri setidaknya sekali dalam setahun terakhir.

Menurut psikolog mitra Yayasan Pulih, Maria Puspita kesehatan mental seseorang dapat dipengaruhi berbagai hal seperti kondisi biologis, sosial ekonomi, dan lingkungan.  Misalnya dalam situasi pandemi seperti saat ini, anak muda menghadapi beragam tantangan seperti pembelajaran jarak jauh, kebijakan social/physical distancing yang tengah berlaku, kondisi ekonomi keluarga yang kemungkinan besar memburuk, serta kondisi rumah yang belum dapat menjadi lingkungan yang nyaman dan aman. Kondisi itu dapat memberikan dampak pada kesehatan mental seperti kecemasan, kesepian, depresi, berduka, hingga perilaku beresiko.

Hal tersebut disampaikan dalam kegiatan kunjungan #JenteraMenyapa ke SMA IT Ummul Quro pada Jumat (22/1/2021) dan SMAS II Kemurnian Jakarta pada (25/1/2021) secara daring.

Untuk menjaga kesehatan mental, Maria menjelaskan pentingnya sikap resiliensi yakni proses untuk beradaptasi dalam menghadapi kesulitan, trauma, tragedi, ancaman atau sumber stres lainnya yang signifikan. Dengan sikap tersebut, sesorang akan mampu bangkit kembali dan dapat mengatasi kesulitan secara efektif; lentur tetapi tidak patah di bawah tekanan ekstrim; menangani kesulitan, bertahan, dan beradaptasi bahkan ketika ada yang salah atau tidak berjalan sebagaimana mestinya; serta membuat individu menjadi tidak terlalu rentan terhadap stres dan mempersiapkan diri untuk tantangan masa depan.

Untuk mengatasi berbagai problem kesehatan mental, Maria mengingatkan untuk tidak mendiagnosa kondisi mental diri sendiri.  Konseling diperlukan jika masalah dirasa tidak dapat diselesaikan, kehidupan sehari-hari sudah terganggu, perlu opini objektif dari pakar terkait permasalahan yang dihadapi, dan tidak ada dukungan dari orang lain atau tidak dapat menarik diri dari lingkungan.

Pengajar STH Indonesia Jentera, Estu Dyah Arifianti dalam kunjungan daring di SMAS II Kemurnian juga menjelaskan mengenai hukum dan keberagaman kondisi mental. Menurut Estu, keberagaman kondisi fisik dan mental tidak menghalangi akses seseorang terhadap hak-haknya, termasuk hak atas pendidikan maupun hak atas pekerjaan. Namun kenyataannya, persyaratan mendaftarkan diri ke perguruan tinggi atau melamar pekerjaan sering mewajibkan pendaftar “sehat jasmani dan rohani” yang sering diartikan tidak dalam kondisi disabilitas fisik maupun mental.

Lebih lanjut, Estu menuturkan lingkungan akademik dapat terlibat menjaga kesehatan mental dengan menciptakan akses dan akomodasi. Caranya adalah dengan mewujudkan lingkungan yang aman bagi guru, siswa, dan karyawan sekolah untuk mendorong inklusivitas yang memahami perbedaan fisik, mental, status sosial, suku, agama, dan konstruksi sosial lain.

Lalu, sekolah dapat mengambil langkah – langkah untuk menjaga kondisi mental dengan mengoptimalkan layanan konseling yang dimiliki, termasuk bekerjasama dengan institusi penyedia layanan kesehatan.

Melihat hal tersebut, sejak 2020 Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera menyepakati nota kesepahaman dengan Yayasan Pulih terkait program pendampingan kesehatan mental bagi mahasiswa Jentera. Dengan kerja sama tersebut, mahasiswa Jentera diharapkan bisa memiliki saluran alternatif untuk membagi perasaannya sebelum terlanjur menjadi parah dan mengganggu kesehatan mental.

Kabar

Jentera dan KOMPAK Menyelenggarakan Pelatihan Advokasi Kebijakan Publik

STH Indonesia Jentera bekerja sama dengan Kolaborasi Masyarakat dan Pelayanan untuk Kesejahteraan (KOMPAK) menyelenggarakan pelatihan […]

Pengajar Jentera Dilantik Menjadi Hakim Ad Hoc Tipikor Pengadilan Negeri Palangkaraya

Seluruh sivitas akademika Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera mengucapkan selamat atas terpilihnya Muji Kartika […]

Empat Perguruan Tinggi Hukum Menyerahkan Prosiding Konsultasi Nasional Pembaruan KUHP 2021 pada Kementerian Hukum dan HAM RI dan Tim Perumus RKUHP

Pusat Studi Kebijakan Kriminal Universitas Padjadjaran, Pusat Pengembangan Riset Sistem Peradilan Pidana (PERSADA) Universitas Brawijaya, […]

Jentera Jalin Kerja Sama dengan SBM ITB

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera menandatangani Perjanjian Nota Kesepahaman dengan Sekolah Bisnis dan Manajamen […]

Jentera bersama BI Menyelenggarakan Pelatihan Hukum Siber dan Keuangan Digital

STH Indonesia Jentera bekerja sama dengan Bank Indonesia menyelenggarakan pelatihan bertajuk “Hukum Siber dan Keuangan […]

Memahami Permasalahan Kelompok Rentan Berhadapan dengan Hukum

Kondisi buruk kerap dihadapi anak-anak saat berhadapan dengan hukum dalam posisi sebagai tersangka atau terdakwa. […]

Pentingnya Sistem Manajemen Anti Penyuapan (SMAP) bagi Organisasi

Pemahaman perihal tindak korupsi menjadi hal yang penting sebagai salah satu upaya pemberantasan korupsi itu […]

Jentera dan SMAS Citra Kasih Jakarta Selenggarakan Diskusi terkait Bullying

Merujuk data U.S. Department of Health and Human, perilaku bullying atau perisakan dalam bahasa Indonesia, […]