Kabar

Kunjungan Jentera ke Balai Harta Peninggalan Jakarta

Posted by on 10/06/2016 in Kabar

Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera (STHI Jentera) menggunakan sistem pembelajaran yang tidak hanya memberikan materi di kelas, tetapi juga kunjungan ke beberapa institusi yang relevan dengan materi. Kali ini, mahasiswa STHI Jentera melakukan kunjungan ke Kantor Balai Harta Peninggalan (BHP) Jakarta. Hadir dalam kunjungan itu adalah Eryanto Nugroho S.H., L.L.M. (Pengajar STHI Jentera dan Ketua Yayasan Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia) dan Muhammad Faiz Aziz, S.H., L.L.M (Pengajar STHI Jentera dan Peneliti PSHK). Kepala Divisi Pelayanan Hukum dan Hak Asasi Manusia, Ninik Hariwanti, S.H., L.L.M., serta jajaran pegawai di Balai Harta Peninggalan Jakarta menyambut hangat kehadiran STHI Jentera.

Dalam kunjungan yang dilakukan pada 20 Mei 2016 tersebut, mahasiswa dijelaskan sejarah dan perkembangan pembentukan BHP serta tugas dan fungsi lembaga itu. Dalam sudut pandang sejarah, BHP pada mulanya hanyalah instansi untuk memenuhi kebutuhan orang-orang VOC dalam mengurus harta kekayaan yang ditinggalkan bagi kepentingan para ahli waris mereka yang berada di Belanda serta anak- anak yatim piatu yang orang tuanya mati karena peperangan. Kemudian, BHP semakin berkembang hingga mencakup pengurusan harta kekayaan yang ditinggalkan bagi golongan Eropa, Cina, dan Timur Asing lain.

BHP sebenarnya memiliki tugas antara lain mewakili dan mengurus kepentingan orang-orang yang karena hukum atau keputusan Hakim tidak dapat menjalankan sendiri kepentingannya berdasarkan peraturan perundang- undangan yang berlaku. Itulah fungsi dan tugasnya berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehakiman Republik Indonesia tanggal 19 Juni 1980 Nomor M.01.PR.07.01-80 Tahun 1980. Untuk menyelenggarakan tugas itu, BHP mempunyai beberapa fungsi, yaitu melaksanakan penyelesaian masalah perwalian, pengampuan, ketidakhadiran dan harta peninggalan yang tidak ada kuasanya dan lain-lain masalah yang diatur dalam peraturan perundang-undangan; melaksanakan pembukaan dan pendaftaran surat wasiat sesuai dengan peraturan perundang-undangan; serta melaksanakan penyelesaian masalah kepailitan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Mahasiswa terlihat sangat antusias dalam kunjungan ini. Dari beberapa pertanyaan mahasiswa, para pemateri menjawab dengan contoh-contoh yang menarik. Jadi, mahasiswa mendapat pengalaman langsung dari pihak yang bersangkutan dalam urusan keperdataan di BHP Jakarta. (CC)

Kabar

Mahasiswa Jentera Terpilih Mengikuti IISMA 2021 di Michigan State University

Mahasiswa Jentera Angkatan IV, Aisyah Assyifa terpilih menjadi salah satu peserta Indonesian International Student Mobility […]

Pengajar Jentera Menjadi Ahli dalam Gugatan Tata Usaha Negara ke Kepala BNN

Pengajar Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Anugerah Rizki Akbari, menjadi ahli dalam sidang yang […]

Berbisnis di Tengah Kekacauan Hukum: Legalisme Iliberal di Indonesia

Berbisnis di tengah kekacauan hukum: Legalisme iliberal di Indonesia merupakan penelitian yang berangkat dari situasi […]

Perlunya Reformasi Sistem Peradilan Pidana untuk Mengatasi Overcrowding Lapas

Beberapa saat yang lalu kita dikejutkan oleh pemberitaan mengenai kebakaran di Lapas Kelas 1 Tangerang […]

Tantangan Tata Kelola Pemerintahahan Daerah di Masa Pandemi

  Selama satu setengah tahun terakhir, banyak pemerintah daerah yang harus bekerja lebih keras dalam […]

Jentera Sambut Mahasiswa Baru dengan Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus

STH Indonesia Jentera menyelenggarakan Orientasi Mahasiswa Baru Tahun Akademik 2021/2020 pada 13-15 September 2021 secara […]

Orasi Ilmiah: Quo Vadis Kebebasan Akademik dan Tanggung Jawab Intelektual

Kebebasan berpikir, kebebasan akademik, dan kebebasan berpendapat merupakan hak universal dan penanda utama eksistensi kaum […]

Sambutan Ketua Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera dalam Wisuda Sarjana Ketiga dan Penerimaan Mahasiswa Baru Jentera Tahun 2021

Para Guru Besar, Pengajar, Sivitas Akademika dan Pimpinan, dan Anggota Senat Sekolah Tinggi Hukum Indonesia […]