Kabar

Bincang Jentera Online: Menjaga Mental Tetap Sehat di Tengah Pandemi untuk Mahasiswa Rantau

Posted by on 17/04/2020 in Kegiatan

Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera menyelenggarakan Bincang Jentera Online bertajuk “Menjaga Mental Tetap Sehat di Tengah Pandemi untuk Mahasiswa Rantau” pada Rabu (15/4/2020) melalui platform zoom. Hadir sebagai narasumber dalam diskusi tersebut Maria Puspita, Psikolog Mitra Yayasan Pulih, dan Yogi Prastia, Mahasiswa STH Indonesia Jentera, sebagai moderator.

Penyelenggaraan diskusi ini dilatarbelakangi oleh pandemi Covid-19 yang belum dapat diprediksi kapan berakhirnya dan imbasnya terhadap kesehatan mental terutama untuk mahasiswa perantau. Seperti diketahui, pandemi ini memaksa kita untuk melakukan physical distancing hingga berdiam diri di tempat tinggal masing-masing apabila tidak ada keperluan yang mendesak. Di beberapa daerah bahkan telah ditetapkan status Pembatasan Sosisal Berskala Besar (PSBB) sebagai upaya untuk meminimalisir penyebaran pandemi. Hal tersebut tentu sangat berpengaruh terhadap pelajar atau mahasiswa yang tinggal jauh dari rumah atau merantau.

Maria menjelaskan terdapat beberapa situasi yang kini dihadapi oleh mahasiswa perantau di tengah pandemi; jauh dari keluarga, ruang gerak lebih terbatas, akses akan kebutuhan sehari-hari terbatas, dan menghadapi dilema untuk memilih pulang kampung atau tidak. Karena situasi tersebut, tidak jarang mahasiswa perantau kemudian mulai merasakan kecemasan dan ketakutan yang berakibat pada terganggunya aktivitas sehari-hari.

Maria berpandangan bahwa di situasi sekarang, menjadi wajar apabila mahasiswa perantau, atau bahkan kita secara umum, merasakan cemas dan takut. Ia kemudian berpendapat bahwa kita perlu untuk mencari tahu sebab dan mengontrol pikiran negatif tersebut, agar tidak kemudian menganggu aktivitas dan produktifitas sehari-hari.

Maria juga menambahkan terdapat beberapa hal yang bisa kita lakukan untuk mengontrol pikiran negatif dan beradaptasi dengan situasi sekarang. Hal tersebut tentu dimulai dengan menjaga kesehatan fisik, yakni dengan rajin mencuci tangan, menggunakan masker apabila diharuskan beraktivitas di luar, menjaga kebersihan, mengkonsumsi makanan yang sehat, istirahat yang cukup dan olahraga teratur.

Selain itu kita juga perlu untuk menjaga kesehatan mental yang sangat memiliki pengaruh terhadap imun tubuh. Kesehatan mental dapat dijaga dengan tetap menjalin relasi dengan keluarga dan teman, beraktivitas yang menyenangkan seperti menjalankan hobi, hingga membatasi diri dari berita yang destruktif. Maria juga menyinggung beberapa aktivitas psikologis yang dapat kita lakukan agar tetap menjaga kesehatan mental seperti relaksasi, menyampaikan kalimat afirmatif untuk diri sendiri, dan berkonsultasi dengan ahli apabila diperlukan.

 

Kabar

Strategi untuk Melawan Impunitas

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Amnesty International Indonesia, Kelompok Kerja Indonesia-Belanda untuk Keadilan dan […]

Sekolah Aman dan Nyaman Tanpa Kekerasan Seksual

Ancaman kekerasan seksual yang menimpa anak dan remaja belakangan mendapat perhatian serius.  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, […]

Jentera Terbitkan Pedoman Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Kampus

STH Indonesia Jentera resmi memberlakukan Pedoman Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di lingkungan kampus melalui […]

Pengaturan Tindak Perkosaan dalam RUU TPKS

Urgensi pengaturan perihal tindak perkosaan dalam Rancangan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS) dapat […]

Aspek-aspek Nonhukum dari Impunitas

  Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Amnesty International Indonesia, Kelompok Kerja Indonesia-Belanda untuk Keadilan […]

RUU Hukum Acara Perdata di Persimpangan Jalan

Di tengah perkembangan zaman yang begitu pesat dan permasalahan masyarakat yang sangat beragam diperlukan instrumen […]

Jentera dan Kepaniteraan Mahkamah Agung Sepakati Kerja Sama Pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera menandatangani Nota Kesepahaman dengan Kepaniteraan Mahkamah Agung Republik Indonesia […]

Impunitas dalam Sistem Hukum Indonesia

Sekolah Tinggi Hukum (STH) Indonesia Jentera, Amnesty International Indonesia, Kelompok Kerja Indonesia-Belanda untuk Keadilan dan […]